Bakmi Mbah Hadi Terban

Hujan mengguyur Jalan Kaliurang km 9 koma sekian, Jogjakarta. Pukul 4 lewat, selesai sudah sesi pelatihan yang saya ikuti. Saatnya kembali ke hotel yang berada di dekat Stasiun Tugu.

Kami ber lima lalu memesan angkutan online, semoga saja ada yang mau menjemput ke sini, karena hujan memang sangat deras. Alhamdulillah tak lama, aplikasi pemesan angkutan online nyangkut juga, dapat driver. Setelah menunggu sekitar 10 menit, mobil pun datang. Beruntung gedung tempat pelatihan ini memiliki selasar yang ada atapnya, dan mobil bisa masuk. Jadi keluar gedung, kami tak kena air hujan.

Semua penumpang naik, mobil pun meluncur menuju hotel tempat kami menginap. Semakin ke bawah, hujan makin reda. Hingga memasuki kawasan kampus UGM, hujan telah reda.

Sepanjang perjalanan, kami membahas banyak hal, salah satunya soal makanan.

"Hujan-hujan gini, enaknya makan apa ya?"



"Mie kuah pedas!"
Enak banget emang membayangkan makan mie kuah panas-panas di tengah cuaca hujan dan hawa dingin begini. Kami pun lalu bertanya pada sopir, dimana mie yang dia rekomendasikan.

Karena sudah di kawasan UGM, pak sopir merekomendasikan bakmi Mbah Hadi yang lokasinya ada di Terban. Dia meminta saya untuk mengedit tujuan di aplikasi. Saya pun segera mengedit. Tapi sepertinya ada masalah di koneksi, di aplikasi saya lokasi tujuan sudah berubah, namun di aplikasinya driver belum. Harganya juga belum berubah. Tapi tak apa. Yang penting kami bisa makan mie kuah.

Driver lalu berbelok ke POM bensin Terban. Tadinya saya kira karena mau isi BBM. Ternyata untuk menurunkan kami. Sudah sampai di warung bakminya. Jadi warung bakmi mbah Hadi ini lokasinya di pojokan POM bensin Terban.

Masuk ke warung, ada 2 meja kosong. 1 meja masing-masing dengan 4 kursi. Kami pun lalu berbagi menduduki dua meja kosong tersebut. Celingak-celinguk cari daftar menu, tapi tak kami temukan.

Setelah beberapa saat menunggu, datanglah pramusaji membawa kertas dan bolpen untuk mencatat pesanan kami. Pilihan menunya ada mie kuah atau mie goreng. Mie nya ada yang kuning dan ada juga yang putih. Kami semua pesan mie kuah.

Variannya apa? Ternyata bisa tambah ati ampela, sayap, telor muda. Saya pesan mie kuah dengan tambahan sayap.

Tik tok... tik tok...

Lama juga menunggu pesanan datang.

Pramusaji datang dari arah dapur, bawa sepiring mie kuah plus ati ampela pesanan teman saya. Uap mengepul dari sepiring mie itu. Tapi kok cuma satu ya, kan kami ber lima
bakmi kuah
Bakmi kuah plus sayap
Selang beberapa menit, yang kami rasakan sangat lama, satu persatu pesanan kami datang. Kenapa diantarnya satu per satu ya? Kenapa nggak barengan? Kenapa ada jeda sekian menit antar pesanan yang berbeda?

Ntar aja cari jawabannya, sekarang makan dulu. Mie kuahnya masih sangat panas, jadi saya mesti nunggu beberapa saat untuk bisa menikmatinya. Rasanya enak, sayapnya sayap ayam kampung, jadi agak alot. Sayangnya nggak ada sambal di situ, adanya cuma acar dan cabe hijau saja buat ceplusan.

Usai makan, saya sempatkan tengok ke dapurnya. Oh, ternyata masaknya masih pakai tungku, pakai arang. Wajannya juga kecil, jadi pantas saja tadi nganteris pesanannya nggak berbarengan.
Fokus pada ayam kampung dan telur bebeknya
Mbah Hadi, dulu jualan di warung tenda, dekat pasar Terban. Sekitar 8 tahun yang lalu, mulai menempati bangunan ruko di pojok pom bensin Terban. Mbah Hadi kini tak lagi berjualan, di lanjutkan oleh anaknya.
Bakmi mbah Hadi Terban
Anak mbah Hadi melanjutkan usaha orang tuanya
 Buat kamu yang sedang di Jogja, bisa lho cobain mie ini. Kalau tak sempat ke sini, bakmi mbah hadi terban bisa di pesan juga lewat go food kok.

Harganya gimana? Lupa perinciannya. Pokoknya kemarin itu kami berlima pesan mie kuah plus sayap 2 porsi, mie kuah plus ati ampela 2 porsi, mie kuah original 1 porsi, minumnya teh hangat dan jeruk hangat tambah 3 bungkus kerupuk, totalnya habis 189 ribu. Karena saya jarang jajan, nggak tahu juga harga segitu termasuk murah atau mahal




Komentar

  1. Lumayan juga ya kak harganya untuk 2 porsi mie kuah plus ati ampela dan mie kuah original ditambah minumannya.. tapi ga pa pa lah minimal udah ngerasain langsung, ditempat asalnya... mungkin kalau ke jogja saya juga akan melakukan hal yg sama.

    BalasHapus
  2. ini kesukaan saumiku dan bapakku

    BalasHapus
  3. Bakmi Jogja memang tiada duanya. Saya sering sekali pesan bakmi Jogja lewat Go-food meski bukan Bakmi Mbah Hadi karena saya tinggal di Bali. Hehehe. Rasanya khas banget, apalagi bakmi yang dimasak di atas api arang.

    BalasHapus
  4. wah saya belum pernah ke sini, padahal istri orang Jogja. patut dicoba nih

    BalasHapus
  5. Setujuuu! Hujan2 enaknya akan makanan yang berkuah, hangat2 seperti mie kuah ini ya. Coba kalau ada sambalnya, pasti akan lebih nikmaaaat.

    BalasHapus
  6. Pengen nyobain semuanya mah kalau saya. Lihat gambarnya saja saya sudab ngiler. Bacanya juga sambil ngiler. Hehehhe

    BalasHapus
  7. Berarti harga 189ribu itu 5 porsi ya? Cukuplah segitu. Enyaaak bakmi godog tuh, apalagi ditambah irisan rawit...

    BalasHapus
  8. saat hujan memang pas banget kalau menyantap bakmi, apalagi bakmi kuah yang maknyuuzzz.. kalau melihat harganya masih cukup wajarlah, apalagi ada ati ampelanya...

    BalasHapus
  9. Saya paling suka bakmie menggunakan dengan pakai ayam, apalagi makan di saat ujan bersama doi hehe

    BalasHapus
  10. Duuuuh itu penampakan bakminya menggoda sekali. Paling suka makan mie saat hujan dan dingin. Enaknya disruput
    Ish ngiler aku bayanginnya
    Kapan-kapan kalau ke Jogja mau banget nyobain bakmi ini

    BalasHapus
  11. Huaaa makan mie kuah pas lagi musim hujan memang paling endes ya mba. Auto ngiler and laper loh aku ngebayangin Bakmi Jowo panas-panas kaya di fotomu itu.

    BalasHapus
  12. Pasti unik ini, rasanya. Ayam kampung dan telur bebek... Harus dicoba. Tak Mudah lho menaklukkan rasa amis telur bebek. Kalau laris sampai punya kios yang lebih lebar pastinya banyak pelanggan

    BalasHapus
  13. Enak ini, masaknya satu demi satu pesanan dan pake anglo. Rasa masakannya khas banget.

    BalasHapus
  14. Ngebayangin makan bakmi juga nih, duhhhh laper pengen nyoba bakmi mbah hardi terban.
    Apalagi memesan begitu banyaknya harga total Rp.189.000,- doang.
    Termasuk terjangkau dengan isi dompet

    BalasHapus
  15. Yuni termasuk orang yang suka dengan masakan olahan berbahan dasar mie. Saat main ke jogja kelak, akan yuni sempatkan nyobain yang ini. Bakmi Mbah Hadi. Sepertinya menggoda.

    BalasHapus
  16. Mie kuah pedas emang sering jadi pilihan apalagi pas cuaca yang sering mendung dan hujan gerimis manja nan manis seperti akhir2 ini..
    Btw menu mie dan tambahannya lumayan lengkap ya kak, bikin ngiler

    BalasHapus
  17. Duh mie kuah dimasak pakai arang enak nih. Semoga saya bisa ke sana.

    BalasHapus
  18. Masak yang masih pake metode tradisional gitu emang dilematis sih. Di satu sisi rasanya masih terjaga dan lebih wangi, tapi di sisi lain ya gitu, lama hihi

    BalasHapus
  19. harganya termasuk murah untuk ukuran orang Jakarta, ga sampai 40rb/ orang. Tapi kalau untuk ukuran Jogja, hemhm.. saya juga ga tahu hehheh

    Tapi ngeliat fotoya saya jadi ngiler

    BalasHapus
  20. yaaah baru pulang dari jogja beberapa hari lalu padahal :(
    kelihatannya enak deh..

    BalasHapus
  21. wah jadi pengen jenguk sodara saya yang lagi kuliah dan pesantren di Jogja

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung, ditunggu komen positifnya

Postingan populer dari blog ini

Belajar di Rumah Bersama TVRI dan TV Edukasi

Dampak Positif Pandemi Corona, Masyarakat Mengenal Pembelajaran Online

Mengenal Situs dan Aplikasi Belajar Online : Rumah Belajar